Rabu, 06 April 2011

Ratu Laut Selatan




Konon, bertakhtalah seorang ratu dilaut selatan. Ia cantik, rupawan, parasnya elok menawan. Tiada yang menyamai kecantikannya didunia. Ia bernama Nyai Roro Kidul. Dialah Ratu para lelembut ditanah Jawa. Kala itu, Nyai Roro Kidul sedang bercengkrama di tilam emas, dalam Istananya yang megah berhiaskan intan mutiara. Disampingnya jin setan peri prayangan siap melayani segala kebutuhannya. Dalam suasana yang tenang itu, tiba-tiba terdengar huru-hara, ikan-ikan dilautan pingsan karena air laut mendidih dan bergejolak. Ombak berdebur keras membuat suara menjadi sangat gaduh.
Nyai Roro Kidul terkejut, “ada apa ini? Mengapa air laut tiba-tiba panas mendidih? Apakah matahari runtuh dan akan terjadi kiamat?”
Sang Ratu kemudian keluar Istana diikuti dayang-dayang. Di air atas lautan yang luas, ia melihat alam terang benderang. Tidak ada hal apapun yang mencurigakan. Ia hanya melihat seorang pemuda yang sedang berdiri tegak dipantai. Pemuda itu tampaknya sedang bersemedi memohon sesuatu kepada Tuhan. “ Mungkin itulah yang membuat laut kidul menjadi geger”, batin Nyai Roro Kidul. Nyai Roro Kidul lalu mendekati pemuda itu.
Nyai Roro Kidul kemudian berkata pelan, ”hilangkan gundah hati tuan. Hamba mohon hentikan perbuatan tuan. Karena gara-gara perbuatan tuan, laut kidul menjadi gerah. Hamba menginginkan laut menjadi tenangkembali seperti sedia kala. Kasihanilah hamba, karena laut kidul itu hamba yang menjaga. Adapun permohonan tuan kepada Tuhan, sudah terkabul. Tuan dan anak cucutuan akan menjadi raja diraja tanah Jawa. Jin peri prayangan dan seluruh makhluk halus akan tunduk dibawah duli tuan. Apabila kelak tuan berperang, maka mereka pun akan membantu pasukan tuan.mereka akan menuruti apa kehendak tuan, karena tuan adalah pemimpin para raja di tanah Jawa ini”.
Mendengar perkataan Nyai Roro Kidul, Senopati dihati sangat gembira. Maka ia menghentikan semedinya dan lautan tenang kembali. Ikan-ikan yang pingsan telah sadar dan kembali berenang-renang.
Nyai Roro Kidul menghaturkan sembah sambil menyungging senyum. Tak lama kemudian ia lantas membalikkan tubuh dan kembali menuju lautan. Senopati dihati sangat terkesima dengan Ratu yang cantik itu. Sekonyong-konyong ia ikuti langkah wanita itu hingga masuk kea rah lautan. Namun Senopati merasakan seperti berjalan diatas jalan yang mulus menuju sebuah istana yang megah. Setibanya wanita itu didalam istana,ia duduk disebuah ruangan bernuansakan kuning keemasan. Dayang-dayang sibuk melayani Sang ratu. Senopati takjub dan terheran-heran melihat sekelilingnya. Semua hiasan rumah dan pagar-pagar berlapis emas berlian. Buah-buahan dan bunga-bunga menarik perhatian.
Senopati dipersilahkan duduk disamping Nyai Roro Kidul. Ia mecoba selalu waspada karena ratu cantik rupawan ini bukan jenis manusia. Senopati selalu melempar lirikan kepada Sang Ratu. Demikian pula sang Ratu menangkap pasemon yang dari Senopati dan senyumnya semakin menawan. Sang Ratu mengajak Senopati berjalan-jalan melihat-lihat isi Istana. Senopati didalam hati tersenyum dan berkata, “nimas, bolehkah aku melihat kamar tidurmu?”
“Boleh saja tuan, jangan malu-malu. Semua adalah milik tuan, hamba hanya menunggu”. Nyai Roro Kidul segera menggamit tangan Senopati masuk kedalam kamar tidurnya.
Keduanya duduk ditepi pembaringan. “Nimas, rasanya seperti disurga saja. Aku belum pernah melihat kamar demikian elok. Sangat cocok dengan pemiliknya, yang cantik dan pandai merawat. Aku menjadi malas untuk pulang ke Mataram. Betah rasanya disini. Tapi sayangnya,kamar seindah ini tidak ada lelakinya. Kalau ada lelakinya yang tampan, akan lebih sempurna”.
“Ah tuan ini. Enak juga kok menjadi Ratu sendirian. Tidak ada yang memerintah”, tukas Nyai Roro Kidulsambil menyelipkan senyum dibibirnya yang tipis.
Senopati tersenyum sambil berkata, “Nimas, berilah aku obat, aku sungguh tergila-gila kepadamu”.


Nyai Roro Kidul berbisik sambil melempar senyum, “Hamba tidak bisa memberi obat, sebab hamba bukan dukun. tuan raja besar, tidak akan kekurangan wanita yang lebih cantik daripada hamba”.
Senopati merasa berbunga-bunga. Nyai Roro Kidul kemudia dipondong untuk menuntaskan kehendaknya. Diceritakan, Senopati berada di Laut Kidul selama tiga hari tiga malam. Ia selalu berkasih-kasih dengan Roro Kidul. Setiap hari, Senopati diwejang tata cara menjadi Raja, yang memimpin semua manusia dan makhluk halus.
Senopati berkata, “besar terimakasihku padamu, Nimas, atas segala petunjukmu. Aku percaya. Sebaliknya jika kelak, aku mendapati musuh, siapa yang aku suruh memanggil kamu? Orang Mataram pasti tidak ada yang tahu akan kamu?”
Nyai Roro Kidul berkata, “Hal itu mudah saja. Apabila tuan hendak memanggil hamba, bersedekaplah dengan satu kaki,kemudian mendongaklah ke angkasa. Hamba pasti akan segera datang membawa pasukan jin, peri prayangan dan persenjataan perang”.
Senopati lalu berangkat, berjalan diatas air seperti daratan saja. Setelah tiba di Parangtritis, ia kaget melihat Pandhita, Sunan Kalijaga. Ia sedang duduk tafakur di pantai. Senopati lalu menghaturkan sembah dan memohon maaf, karena telah menunjukan kesaktiannya berjalan dilautan tanpa basah.
Sunan Kalijaga menasehati, “Senopati, hentikanlah mengandalkan kesaktianmu itu. Yang demikian namanya orang congkak. Para Wali tidak mau berbuat demikian. Mestia akan terkena murka Allah. Jika kamu ingin tetap menjadi Raja, bersyukurlah kepada Allah. Ayo sekarang ke mataram, aku ingin tahu rumahmu”.
Dari Babad Tanah Jawi disebutkan demikian: kacariyos, ing seganten kidul ngriku wonten ingkang jumeneng Ratu waudya, nglangkungi ayunipun. Ing sajagad mboten wonten ingkang nyemeni. Anama Roro Kidul. Angreh sawernine lelembut tanah Jawi sedaya. Kala semanten Roro Kidul pinuju wonten ing dalem. Pinarak ing Katil Mas, tinaretes ing sesotya, ingadhep para jin, setan, peri, prayangan. Ratu Kidul kaget ningali gegeripun ulam ing seganten. Toyanipun panas kados digodhog. Swaraning seganten nggegirisi. Ratu kidul wicanten salebeting galih. “salawasku urip during deleng segara kaya iki. Kiye geneya? Apa kena ing gara-gara, apa srengenge runtuh bakal kiamat?”
Nyai Kidul lajeng medal ing Jawi, jumeneng ing sanginggiling toya. Ningali jagad padhang, jumeneng sapinggiring seganten, ngeningaken paningal, nenedha ing Allah. Nyai Kidul wicanten piyambak, “iku layake kang gawe gara-gara ing segara”. Sarta lajeng sumerep ing saciptanipun. Senopati. Roro Kidul enggal murugi, lajeng nyembah, nyngkemi sukunipun Senopati sarta matur ngarepa. “mugi sampeyan icalaken susah ing galih sampeyan, supados sirna gara-gara punika. Tumunten mulyaa saisining seganten kang sami risak, kenging ing gara-gara. Sampeyan mugi welasa dhateng ing kula , sebab seganten punika kula kang ngreksa. Dene anggen sampeyan nyenyuwun ing Gusti Allah, samangke sampun angsal. Sampeyn lan satedhak-tedhak sampeyan sedaya mesthi jumeneng ratu, angreh ing tanah jawi tanpa timbang. Utawi Jim, setan, peri, prayangan ing tanah Jawi sedaya inggih kareb ing sampeyan. Upami ing benjing sampeyan manggih mangsah, sedaya inggih sami mitulungi. Ing sakarsa-karsa sampeyan sedaya anut, sebab sampeyan sedaya anut, sebab sampeyan kang minangka bapa bubuning ratu para ratu ing Tanah Jawi.”
Senapati ingalaga, sereng miring ature Nyai Kidul, sakelangkung suka ing galihipun, sarta gara-gara wau inggih sampun sirna. Utawi ulam ingkang sami pejah inggih sampun gesang malih.
Nyai Kidul nyembah sarwi ngujiwati, lumampah kondur satengahing seganten. Senapati Ingalaga sanget kasmaranipun, lajeng anut wingking dhateng Nyai Kidul. Senapati lumampah sanginggiling toya kados ngambah dharatan. Sadhatengipun ing kedhaton seganten, lajeng sami pinarak ing katil mas sakalian, ingadep para jim setan peri parayangan. Senapati Ingalaga eram ningali kedhatonipun Nyai Roro Kidul, nglangkungi sae. Who-wohan saha sesekaranipun adi-adi sedaya, ing dharatan mboten wonten sesaminipun.
Senapati wau anggenipun pinarak dhedhepelan kemawon lan Nyai Kidul, sarta tansah nyantosakaken ing galih, emot, yen dede jinis. Wondene Nyai Kidul inggih nempeni semonipun Senopati, sarta tansah ngujuwati. Senapati Inglaga mesem. Sarwi ngendika dhumateng Nyai Roro Kidul, “Nimas, ingsun arep weruh ing pasareyanira, kaya apa rakite?”
Nyai Kidul matur, “Sumangga, mboten wonten pekewedipun, kula darmi tengga,sampeyan ingkang kagungan”. Senapati astane lajeng dipunkanthi, kabekta lumebet dhateng ing pasareyan. Sami pinarak . senapati ngendika, Nimas, ingsun banget eram ningali paturonira. Layake caritaning kaswargan iya kaya iki. Sajegku durung weruh pepajang kaya iki. Sembada lan kang duwe. Dhasar ayu bisa ngrakit. Ingsun aras-arasen mulih menyang Mataram. Bakal katrem ana wonge lanang kang kagus, iba becike”.
Aturanipun Nyai Rara Kidul, “sae lamban, jumeneng ratu estri kemawon. Ing sakajeng-kajeng mboten wonten ingkang mrentah”. Senapati mesem sarwi ngendika, “Nimas, ingsun muga paringana tamba, nggoningsun kedana marang sira”. Roro Kidul matur sarwi mlerok, “Kula mboten saged ngaturi jejampi, sebab kula dede dukun. sampeyan ratu ageng, mangsa kiranga wanudya ingkang ngungkuli kula”.
Senapati manahipun kados dipununggar. Roro Kidul lajeng pinondhong ndumugekaken karsanipun. Kacariyos Senapati anggenipun wonten seganten kidul tigang dinten tigang dalu.
Tansah sih-sinisihan kaliyan Roro Kidul. Senapati wau ing saben dinten dipun wejang nglemunipun tiyang umadeg ratu, ingkang ngedhepaken sakathahing manungsa lan jim peri. Senapati ngendika, “banget panrimaningsun, Nimas, ing sakehe wurukira. Lan ingsun iya pracaya. Balikan ing besuk, yen ingsun nemu mungsuh, kang sun kongkon ngaturi ing sira sapa? Wong ing Mataram mesthi ora ana ing weruh marang sira?”
            Roro Kidul kidul matur, “mekaten punika gampil .kemawon. bilih sampeyan karsa nimbali dhateng kula, sedhakep suku satunggal, nunten tumenga ing awang-awang. Amesthi, kula enggal dhateng, sarta kula mbekta bala jim, peri prayangan lan sededameling prang”.
            Senopati ngendika malih, “Nimas, ingsun pamit mulih marang Mataram. Wewekasira kabeh ya bakal ingsun estokaken”.
            Senapati sampun mangkat, ngambah toya seganten kados ngembah dharatan. Sareng dumugi ing parangtritis, kaget ningali dhateng Sang Pendhita, Sunan Kalijaga, lenggah pitekur wonten Sang Pendhita, Sunan Kalijaga, lenggah pitekur wonten sangandhaping Parangtritis. Senapati enggal ngujungi, sarta ngrerepa, nyuwun pangapunten, amargi nggenipun ngatingalaken kasektenipun ngambah seganten mboten teks. Sunan Kalijaga ngendika, “Senapati, marenana nggonmu ngendelaken sekti digjayanira iku. Dadi iku jeneng wong kibir. Para Wali ora gelem nganggo kaya mangkono. Mesthi bakal kesiku marang Allah, yen sira bakal sumedya tulus jumeneng Ratu, nganggoa syukur ing satitahe bae. Ayo marang Matara,, ingsun arsa weruh ing omahira”.

CEPURI PARANGKUSUMA: Cepuri ini di dalamnya terdapat 2 buah batu tempat pertemuan antara Panembahan Senapati dengan Kanjeng Ratu Kidul. Untuk masuk ke cepuri, peziarah harus meminta izin terlebih dahulu kepada juru kunci. Apabila juru kunci tidak ada di tempat peziarah cukup menabuh kentongan yang ada di pintu masuk cepuri sebagai isyarat memanggil kedatangan juru kunci.


KOMPLEKS CEPURI: Di sekitar cepuri terdapat gugusan batu karang yang hampir menjadi fosil, batu tersebut termasuk tempat yang disakralkan.

SELA GILANG: Inilah 2 buah batu tempat pertemuan antara Senapati dan Ratu Kidul, tempat ini sangat disakralkan.


Kamis, 24 Maret 2011

Penyebaran Dhemit di Tanah Jawa



A.        Makhluk Halus
Kepercayaan terhadap kehidupan makhluk halus menyebar di berbagai wilayah tanah jawa. Orang jawa menjaga hubungan dengan makhluk halus. Bagi orang yang mencapai ilmu sejati dalam kejawen atau mungkin yang sudah menguasai metafisika, dunia makhluk halus itu biasa adanya dan bukan omong kosong.
Ada dua macam makhluk halus: pertama, makhluk halus asli yang memang diciptakan sebagai makhluk halus. Makhluk-makhluk halus yang asli mereka tinggal di dunianya masing-masing, mereka mempunyai kedudukan tinggi seperti raja, ratu, menti. Sebaliknya ada yang berpangkat rendah seperti prajurit, pegawai, pekerja.
Kedua, makhluk halus yang berasal dari manusia yang telah meninggal. Seperti juga manusia ada yang baik dan jahat, ada yang pintar dan bodoh. Banyak ahli kejawen mempunyai pendapat yang sama bahwasanya di dalam duniayang satu dan sama ini, sebenarnya dihuni oleh beberapa macam alam kehidupan, termasuk alam yang dihuni oleh manusia. Dunia ini terdapat beberapa lapis alam yang ditempati oleh bermacam-macam makhluk. Makhluk-makhluk tersebut, pada prinsipnya mengurusi alamnya masing-masing. Aktivitas mereka tidak bercampur dan setiap alam mempunyai urusannya masing-masing. Alam manusia mempunyai matahari dan penduduknya yang terdiri dari manusia, binatang dan lain-lain.
Warga alam yang lain mereka mempunyai badan cahaya atau secara populer dikenal sebagai makhluk halus. Alam-alam itu tidak ada hari terang benderang karena tidak ada matahari. Keadaannya seperti suasana malam yang cerah di bawah sinar bulan dan bintang – bintang terang. Tidak ada sinar yang menyilaukan seperti sinar Sang Hyang Bagaskara. Diantaranya dapat dijelaskan sebagai berikut :
Merkayangan. Kehidupan di alam ini hampir sama seperti kehidupan didunia manusia, kecuali tidak adanya sinar terang seperti matahari. Dunia merkayangan sama seperti dunia manusia, misalnya membayar dengan uang yang sama, memakai macam pakaian yang sama. Ada banyak mobil yang jenisnya sama di jalan- jalan, ada banyak pabrik-pabrik persis seperti di dunia manusia. Mereka memiliki teknologi yang lebih canggih dari manusia, kota-kotanya lebih moderen ada pencakar langit, pesawat-pesawat terbang yang ultra modern dll. Ada juga hal-hal yang mistis di dunia merkayangan ini. Kadang- kadang bila perlu ada juga manusia yang diundang oleh mereka antara lain untuk melaksanakan pertunjukan, menghadiri upacara perkawinan, bekerja di pabrik atau keperluan lain. Manusia yang melakukan pekerjaan di dunia tersebut, dibayar dengan uang yang sah dan berlaku seperti mata uang di dunia manusia.
Siluman. Makhluk halus ini suka tinggal di daerah seperti di danau-danau, laut, samudera. Masyarakt siluman diatur seperti masyarakat jaman kuno. Mereka mempunyai raja dan ratu. Terdapat golongan aristokrat, pegawai-pegawai, prajurit , pembantu-pembantu. Mereka tinggal di kraton-kraton , rumah-rumah. Di yogyakarta atau jawa tengah, orang akan mendengar cerita tentang beberapa siluman laut yakni kanjeng Ratu Kidul, sangat berkuasa dan amat cantik. Ia tinggal di istana laut selatan. Di parang kusumo terkenal sebagai tempat panembahan senopati dan kanjeng Ratu Kidul, pada pertemuan itu, kanjeng ratu berjaji untuk melindungi semua raja dan kerajaan mataram. Ia mempunyai seorrang patih yang sakti yaitu Nyai Roro Kidul.Kerajaan laut selatan ini terhampar pantaidi pantai selatan jawa, dibeberapa tempat kerajaan ini mempunyai adipati. Seperti layaknya sebuah negeri di kerajaan laut selatan ini juga ada upacara, ritual dan mereka juga mempunyai angkatan perang.
Kajiman. Kajiman hampir sama dengan bangsa siluman, tetapi mereka itu tinggal di daerah- daerah pegunungan dan tempat- tempat yang berhawa panas. Orang biasanya menyebut merak jim.
Demit. Demit bertempat tinggal di daerah- daerah pegunungan yang hijau dan lebih sejuk hawanya, rumah-rumah mereka bentuknya sederhana terbuat dari kayu dan bambu, mereka itu seperti manusia hanya bentuk badanya lebih kecil.
Disamping masyarakat yang sudah teratur seperti merkayang, siluman, kajiman, dan demit masih ada lagi sebuah alam yang terjepit, dimana roh-roh dari manusia-manusia yang jahat menderita karena kesalahan yang telah mereka perbuat pada masa lalu, ketika mereka hidup sebagai manusia. Manusia yang dilakukannya. Hukuman itu bisa dijalani pada waktu masi hidup di dunia sesudah mati. Pemujaan atau kejawen bukanlah patung-patung batu, tetapi pada sembilan macam makhluk halus yang dipercaya bisa menolong menjadi kaya secara material. Kesembilan makhluk jahat itu bila dilihat dengan mata biasa kelihatannya seperti:
- jaran penoreh = kuda yang kepalanya menoleh ke belakang.
- Kutuk lamur = sebangsa ikan, penglihatannya tidak terang
- Gemak melung = gemak, semacam burung yang berkicau
- Codot ngising = kelelawar berak
- Bulus jimbung = bulus yang besar
- Kandang bubrah = kandang yang rusak
- Umbel molor = ingus yang menetes
- Bajul putih = buaya putih
- Srengara nyarap = anjing menggigit
Urip iku mung mampir ngombe artinya hidup didunia ini hanya untuk mampir minum, itu artinya orang hidup didunia ini hanya dalam waktu singkat maka itu berbuatlah yang bener lan pener. Bagi mereka yang telah melakukan kesalahan dengan jalan memuja atau menggunakan jasa berhala di atas, mereka tentu sesudah kematian mereka mendapat hukuman dari sangkan paraning dumadi. Hukuman sesudah kehidupan dipercaya orang jawa sebagai hukuman yang amat berat, dan tidak ada penderitaan yang melebihi. Maka, setiap orang harus berusaha untuk menghindarinya dengan selalu bersyuker kepada tuhan yang maha kuasa. Tuhan memerintahkan agar kita senantiasa melakukan perbuatan yang baik dan benar, berkelakuan baik, jujur dan suka menolong.
Serat kalatidha karya Ranggawarsita yang sangat terkenal menyatakan dilalah kersaning allah, begjane wong kang lali, isih begja kangeling lan waspada, ditafsirkan bahwa eling, berarti kita senantiasa dituntut untuk berbakti kepada tuhan dan selalu berzikir kepada tuhan, tidak melupakan dan tidak meninggalkan sembahyang. Waspada berarti mampu membedakan mana yang benar dan yang salah, artinya selalu wiweka. Hal ini penting agar kita tidak ikut gila, tergilas oleh arus zaman dan hanyut dalam situasi yang tidak menentu.
B.                 Dhemit menghuni suatu tempat
Ada banyak versi tentang mitos penciptaan jawa, babad tanah jawi. Dalam suatu dongeng yang dikisahkan kepada saya oleh seorang dalang semar, pelawak wayang kulit yang lucu dan bijak, pahlawan kebudayaan jawa, yang berbicara kepada seorang pendeta Hindu- Muslim, orang pertama dari rangkaian panjang para kolonis Pulau jawa. Pendera itu berkata pada semar : ’ ceritakan kepadaku kisah pulau jawa sebelum ada manusia.’ Semarmengatakan bahwa pada masa itu seluruh pulau diliputi oleh hutan belantara kecuali sebidang kecil sawah tempat semar bertanam padi di kaki gunung merbabu. Tempat selama puluhan ribu tahun ia hidup bertani. ’ apakah kau ini?’ tanya pendeta itu keheranan. ’ apakah kau ii manusia? Umurmu bukan main panjangnya! Tentu kau bukan manusia. Bahkan nabi adam hanya berusia seribu tahun ! makhluk apakah ini? Akui saja yang sebenarnya!’
’Sebenarnya,’ kata semar,’ aku bukan manusia, aku adalah makhluk halus yang menjaga --- danyang --- pulau jawa. Aku adalah makhluk halus yang tertua, raja dan nenek moyang sekalian makhluk halus, dan melalui mereka ini menjadi raja seluruh manusia. ’ dalam nada yang berubah, ia melajutkan: ’ tetapi aku juga mempunyai sebuah pertanyan untukmu. Mengapa kau hancurkan negriku? Mengapa kau datang disini dan mengusir anak cucuku? Makhluk-makhluk halus itu, kalah oleh kekuatan spiritual dan ilumu agamamu, perlahan-lahan terpaksa melarikan diri kekawah-kawah gunung berapi atau kedasar laut selatan. Mengapa lakukan ini?’ pendeta itu menjawab, ’ aku telah di perintahkan oleh raja rum untuk mengisi pulau ini dengan umat manusia. Aku harus membabat hutan untuk dijadikan persawahan, membangun desa, dan memukimkan dua puluh ribu orang disini sebagai kolonis. Ini adalah titah rajaku dan kau tak bisa menghentikannya. Tetapi roh-roh yang mau melindungi kita akan tetap boleh tinggal dijawa ; aku akan menentukan apa yang harus kalian kerjaka.’ Ia melanjutkan pembicaran dengan menggambarkan garis-garis besar prespektif sejarah jawa sampai dengan zaman moderen dan menjelaskan peranan semar dalam proses itu, yakni sebagai penasehat spiritual dan pendukung magis bagi sekalian raja dan pangeran yang akan datang terjadi terus menjadi ketua sekalian danyang tanah jawa.
Dengan demikian, paling tidak dalam versi ini, dongen orang jawa dalam babad tanah jawi lebih mendekati apa yang disebut mitos kolonisasi dari pada mitos penciptaan, yang mengingatkan sejarah jawa yang terus menerus mengalami invasi orang-orang hindu, islam dan eropa, memang tidak mengherankan. Mbabad berarti membersikan sebidang hutan belantara unutk di ubah menjadi suatu desa lengkap dengan persawahan, membangun sebuah pulau kecil pemukiman manusia ditengah lautan makhluk halus yang menghuni hutan, walaupun istilah itu kini juga dipakai untuk persiapan umum mengelolah sawah. Yang harus dilakukan oleh orang dalam masa permulaan perputaran tanam padi setiap tahunnya. Lukisan yang disampaikan oleh mitos itu adalah gambaran masuknya para pendatang baru yang mendorng roh-roh jahat kegunung, tempat-tempat liar yang belum dijamah, dan lautan hindia, semetara bergerak dari utara keselatan , sambil mengatakan beberapa makhluk halus yang mau menolng sebagai pelindung mereka dan pemukiman mereka yang baru.
Cerita ini merupakan sebuah perkembangan tradisi lisan didalam masyarakat kita yang berwujud sebuah folklore yang tak lepas dari sebuah hakikat yang dinanmakan cerita lisan tersebut.
Cerita lisan ini memberikan sebuah konsep yang sangat mendasar tentang sebuah penceritaan tentang Dhemit yang mulai dari sisi wataknya yang bermacam-macam hingga bentuk yang bermacam-macam juga, hal ini dapat dinyatakan sebagai fungsi yangsangat kentel oleh mitos yang berkembang pada saat ini, dan menjadi bahan cerita buat anak cucu sehingga bahwa adanya makhluk halus itu berawal dari sebuah penceritaan, tetapi banyak unsur-unsur religiusitasnya karena kita akan selalu diingatkan untuk beribadah kepada Tuhan karena adanya penceritaan watak dari beberapa makhluk halus atas sebuah penceritaan dengan beberapa versi di jawa ini.
 berdasar QURAISYN ADAMMAKNA ( SERAT JANGKA JAYABAYA ) 
" Wonten kaol, yen ngambah wana utawi ngidak papan siti angker,panapadenen yen pinuku kathah sesakit, yen nananing dhemit dhemit wau dipun ungelaken ( dipun sebataken ), para dhemit boten urun angganggo damel"
ada perjanjian, jika masuk hutan atau menginjak tanah yg angker,apa bila ditempat itu banyak yg sakit,apabila nama dedemit itu disebutkan/dibunyikan,para demit tidak mau mengganggu(menggangu kerja).
Jika merambah hutan atau melewati tempat2 angker, atau banyak orang menderita sakit/banyak wabah penyakit, cukup dengan menyebut nama2 dhemit tersebut, niscaya mereka tidak akan mengganggu

NAMA --- PANGGENAN / TEMPAT 

Durgateluh --- Majapahit 
Sapujagad --- Majapahit 
Reja Baureksa --- Majapahit 
Kalabatuk --- Blambangan 
Butlocaya --- Kediri 
Prabujeksa --- Giripura 
Korek --- Ponorogo 
Sidakare --- Pacitan 
Klenthingmungik --- Keduwang 
Endrayeksa --- Magetan 
Tunjungpuri --- Jenggala 
Parangmuka --- Surabaya 
Pananggulan --- Jipang 
Sapujagad --- Jipang 
Kalasekti --- Madiun 
Prabujeksa --- Pasuruan 
Samaita --- Gegelang 
Gegeseng --- Ngawi 
Dhadhung --- Ngawi 
Butasalewah --- Pajang 
Mendhamendhi --- Mataram 
Rajegwesi --- Plered 
Macanguguk --- Grobogan 
Kalajohar --- Singosari 
Barukuping --- Srengat 
Kalakatung --- Blitar 
Buthakaroda --- Ngrawa 
Sekargambir --- Karangbret 
Sitalkung --- Watukuru 
Kures --- Mandlaruknli 
Ki Bujengan --- Lowano 
Nyi Bujenggis --- Lowano 
Si Korok --- Lowano 
Si Bedruk --- Talpegat 
Bagus Karang --- Roban 
Trenggilingwesi --- Majenang 
Dhudhukwarih --- Pemasuhan 
Sapuangin --- Pemasuhan 
Nyai Panggung --- Kuthagedhe 
Si Babut --- Kerta 
Setan Kumbari --- Jombor 
Jurutaman --- Tunjungbang 
Nitaluki --- Tunjungbang 
Sunan Lawu --- Ngargapura 
Malangganti --- Tembayat 
Gucukdandang --- Medhi 
Wedhitasik --- Wedhi 
Teluhrumput --- Kali-Opak 
Sanggabuwana --- Kali-Opak 
Majek --- Galen 
Cengjures --- Kalipening 
Karangwelang --- Dhahrama 
Sisendhal --- Kreteg 
Sapuangin --- Bleberan 
Senapada --- Rangkudang 
Pandhansari --- Serisig 
Malangkarsa --- Wanapeti 
Sandhung --- Sawangan Praga 
Siabur-abur --- Panggung 
Singabarong --- Jagaraga 
Aryatiron --- Lodhaya 
Sarpabangsa --- Rawa Pening 
Hinakarni --- Betawi 
Sapuregel --- Betawi 
Butagila --- Tegal 
Jaringwarih --- Brebes 
Dhandhungawuk --- Brebes 
Guntinggeni --- Wiradesa 
Teluhbraja --- Cilacap 
Kalasekti --- Cilacap 
Ni Buratwangi --- Sabrang 
Nayadipa --- Selong 
Gunturgeni --- Pringtulis 
Penatas --- Kendhangwesi 
Sithethel --- Ngajah 
Buta glemboh --- Ngajah 
Butatukang --- Tegaloyang 
Juru taman --- Tegaloyang 
Nyai Galuh --- Jenar 
Wesasi --- Banjaransari 
Sijayapidana --- Dlepih 
Widanangge --- Dlepih 
Bagelung --- Wana Roban 
Gendhung --- Wana Roban 
Gruwung --- Wana Roban 
Gitranaya --- Wana Roban 
Ki Daruna --- Kayulandhean 
Ki Daruni --- Kayulandhean 
Citranaya --- Caruban 
Satapura --- Caruban 
Ondar andir ---Kuwu 
Siparangtandang --- Tuksanga 
Siluwer ---Batang 
Sang Dalujawi ---Kalkung 
Kalanandhah --- Tuntang 
Ngalingkung --- Setantelagapasir 
Jalilung --- Setantelagapasir 
Singamarang --- Semarang 
Baratkatiga --- Semarang 
Arya Dipa --- Lodhaya 
Bancuri Kalabancuring --- Redi Prahu 
Gutukwatu --- Pekalongan 
Gunturgeni --- Pekalongan 
Setanturwangkal --- Kaliwungu 
Gutukapi --- Kaliwungu 
Maesakurda --- Nusa Brambang 
Durgabahu --- Jeruklegi 
Wirabangsa --- Redikombang 
Ajidipa --- Redi Kendheng 
Ratu Genawati --- Seluman 
Ragawati --- Ringinputih 
Kemandhang --- Ringinputih 
Jayengresmi --- Masjid Sela 
Jenggi --- Gunung Agung 
Warusuliwaringin --- Gunung Agung 
Udangalak --- Pemalang 
Sembungyuda --- Pemalang 
Manggisretna --- Gunungtawang 
Sanawati --- Tidhar 
Kalasekti --- Tidhar 
Maduretna --- Sindara 
Pujangga --- Mrapi 
Parlapa --- Mrapi 
Jatisewu --- Sumbing 
Jalela --- Sumbing 
Sidamurti --- Karungrungan 
Surapati --- Tlaga 
Parusa --- Waringin 
Teluhgung --- Ngawang-awang 
Kalekah --- Ngawang-awang 
Lempir --- Rebabu 
Terapa --- Rebabu 
Tlurki --- Priyangan 
Ni Jenggi --- Kedhunggedhe 
Garubawor --- Lamongan 
Gurnita --- Puspalaya 
Si Pangenbuta kumbari --- Redi Prahu 
Kaladremba --- Redi Prahu 
Pragota --- Kartasura 
Sikareteg --- Pajajaran 
Kresnapada --- Rangkudan 
Pandhansari --- Tarisik 
Ki Sandhungan --- Sawahan 
Dhudhukwarih --- Pelabuhan 
Butatukang --- Pelayangan 
Rara Amis --- Ingtawang 
Prabu Jaka --- Redi Kelir 
Butakala --- Pasisir 
Kalanandhan --- Banyumas 
Si Renthil --- Segaluh 
Geniara --- Gunungduk 
Baledhug --- Parangkusuma 
Ki Garunggung --- Parangdhog 
Ki Galenthung --- Parangtritis 
Bok Bereng --- Parangtritis 
Ki Wastuti --- Parangtandang
Si Sabukjanur --- Dalan Prapatan 
Ki Gurong --- Dalan Prapatan 
Ni Gurong --- Dalan Prapatan 
Rara Dulek --- Penancingan 
Rara Dewi --- Guws.langso 
Raden Arya Jayengwesthi --- Parangwedang 
Silengkur --- Tilamputih 
Si Lancuk --- Blora 
Kala Durgi --- Gambiran 
Kalapraharan --- Lasem 
Dhandhangmurti --- Sidayu 
Widalangkah --- Candhi 
Suwanda --- Sokawati 
Nyai Ragil --- Tandhos 
Jayalelana --- Suruh 
Buta Trenggiling --- Tanggal 
Guntinggeni --- Kenhal 
Ki Samahita --- Magelang 
Udanriris --- Pasijayan 
Citranaya --- Kayubarean 
Logenjeng --- Juwana 
Si Londir --- Wirasaba 
Jaran Panolih --- Matesih 
Damapi --- Jatisari 
Parangtandang --- Kesanga 
Retnapangasih --- Sendhang 
Bok Sampur --- Redi Wilis 
Raden Panji --- Ngambel 
Si Penthul --- Kacanag 
Tambaksuli --- Ngrema 
Ki Klunthung --- Jepara 
Si Kecubung --- Kadilangu 
Drembomoha --- Purbalingga 
Si Kreta --- Karangbolongan 
Andhongsari --- Kedhungwinong 
Karungkala --- Jenu 
Banjaransari --- Penggirtg 
Condrolatu --- Pagelen 
Kethekputih --- Kendhalisada 
Rara Bhenok --- Demak 
Bathithit --- Tuban 
Juwalpayal --- Talsinga 
Kujang --- Tremas 
Ni Daruni --- Trenggalek 
Kaladhandhung --- Benthongan 
Si Hasmara --- Taji 
Bagus Anom --- Kudus 
Manglarmunga --- Imogiri 
Puspagati --- Godhong 
Cucukdhandhang --- Kartika 
Kulawarga --- Tasikwedi 
Sanggabuwana --- Kaliopak 
Pak Kocek --- Pejarakan 
Cincinggolong --- Kalihonang 
Ki Daruna --- Warulandheyan 
Si Daruni --- Warulandheyan 
Si Gandhung --- Kedhunggarunggu 
Genapura --- Majaraga 
Bajulbali --- Rembang 
Butagarigis --- Madura 
Si Gober --- Pecangakan 
Obar abir --- Jatimalang 
Rara Dungik --- Randhulawang 
Butakepala --- Prambanan 
Raden Gelanggang Jati --- Redi Gadjahmungkur 
Raden Kusumayuda --- Pagerwaja 
Dodolkawit --- Pecabakan 
Yudapeksa --- Delanggu 
Gambir anom --- Pathi 
Gendruk --- Talpegot

Bermacam-macamnya makhluk hidup itulah kita biasa membuat suatu perkataan atau perbuatan jelek yang disangkut pautkan kedalam nama makhluk hidup karena perbuat yang tidak baik, bagaimanapun cerita dari rakyat seperti ini perlu banyak pendokumentasian yang akurat karena dengn seiring berjalannya waktu akan hilang dengan sendirinya karena pesatnya perkembangan zaman sepeti saat ini.


Sumber :
Dananjaya, 1984, Folklor Indonesia, grafitipres, jakarta.
Purwadi,2009, folklor jawa, pura pustaka, yogyakarta.

Selasa, 08 Maret 2011

Etimologi Aksara Jawa


HURUF
BACA
MAKNA HURUF
Ho
hana hurip wening suci - adanya hidup adalah kehendak dari yang Maha Suci
No
nur candra,gaib candra,warsitaning candara-pengharapan manusia agar selalu ke sinar Illahi
Co
cipto wening, cipto mandulu, cipto dadi-satu arah dan tujuan ke pada Yang Tunggal
Ro
rasaingsun handulusih - rasa cinta sejati ada pada cinta kasih nurani
Ko
karsaningsun memayuhayuning bawono - hasrat diarahkan untuk kesajetraan alam
Do
dumadining dzat kang tanpo winangenan - menerima hidup apa adanya
To
tatas, tutus, titis, titi lan wibowo - mendasar ,totalitas,satu visi, ketelitian dalam memandang hidup
So
sifat ingsun handulu sifatullah- bentuk kasih sayang seperti kasih Tuhan
Wo
wujud hono tan keno kiniro - ilmu manusia hanya terbatas tapi implikasinya bisa tanpa batas
Lo
lir handoyo paseban jati - mengarahkan hidup pada penyerahan total Illahi
Po
papan kang tanpo kiblat - gusti Allah tak jauh dari leher nadi kita
Do
duwur wekasane endek wiwitane - segalanya harus dimulai dari dasar
Jo
jumbuhing kawulo gusti - menyatu dengan kehendak Allah
Yo
Yakin marang samubarang tumindak kang wis dumadi - yakin atas kehendak Allah
Nyo
nyoto tanpo moto, ngerti tanpo diuruki - paham kodrat Ilahi
Mo
madep mantep manembah mring Ilahi - yakin /mantap menyembah Ilahi
Go
guru sejati sing muruki - belajar pada nurani
Bo
Bayu sejati kang andalani - menyelaraskan pada gerak alam
Tho
tukul soko niat - sesuatu harus dimulai / tumbuh dari niat
Ngo
Ngracut busananing manungso - melepaskan egoisme manusia

Rabu, 02 Maret 2011

Satria Piningit



Satria Piningit adalah pemimpin Indonesia masa depan yang akan membawa kemakmuran. Para pengamat memperkirakan, pada saat Satria Piningit muncul, Indonesia sedang menghadapi gara-gara atau kerusuhan besar. Setelah ia menjadi pemimpin Negara, bangasa Indonesia akan menuju kemakmuran dan kejayaan seperti pada jaman Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit.
                Tiap periode sejarah Nusantara sejak jaman kerajaan, jaman Belanda, Jepang, dan bahkan RI pasca tahun 1945 selalu saja dituding memuat Jaman Edannya masing-masing. Orang pusing menentukan Jaman Edan yang tulen. Tapi, bawel soal Jaman Edan adalah keutamaan orang Jawa. Ini bisa jadi terapi jiwa dan manjur menangkal segala rubeda alias kesulitan. Pendeknya, serbaguna.
                Serbagunanya, antara lain kita jadi respect pada warisan nenek moyang yang menakjubkan. Tapi ia rumit bukan main, sebab begitu banyak arsipnya. Salah satu arsip itu menyebut-nyebut Eyang Prabu Joyoboyo. Beliau salah satu Maharaja Kediri dari Mamenang, kabarnya sakti mandraguna, tapi hanya bertahan memerintah sekitar 22 tahun (1135-1157) alias tidak sampai seperempat abad. Ini untuk ukuran Raja Jawa sudah super. Banyak koleganya Cuma tahan beberapa tahun. Yang memerintah Cuma beberapa bulan juga ada. Jadi dalam faham Jawa, Soeharto itu tergolong raja supeer.

                Prabu Joyoboyo diisukan mencipta Ramalan Joyoboyo yang memeluk 2100 tahun waktu rembulan, berisi 21 jaman salah satunya ialah Jaman Edan. Mencipta, itu dalam arti menulis sendiri atau suruhan orang lain, tidak jelas. Sebab jaman itu hidup dua pujangga kondhang ialah Empu Sedah dan Empu Panuluh. Penelitian dan utak – atik lewat segi bahasa, isi (yang singkatnya menyangkut catatan kejadian dan ramalan) dan jaman, menyimpulkan ramaan Joyoboyo itu bukan karangan Joyoboyo. Itu Cuma salinan atau turunan yang sudah penuh tambal-sulam sang penyalin. Ini pun dengan asumsi kalau sang babon alias sumber aslinya memamg betul-betul ada.
                Para pakar yang faham membedakan Jawa Kuno, Kawi dan Jawa lain-lain yang entah Jawa apa, menunjuk aneka ragam ramalan itu tertulis dalam bahasa Jawa relative muda dan miskin kawinya. Itu artinya, terpisah sekitae 7 abad dari sang babon di Kediriabad XII. Lagipula, teks-teks tersebut amat warna-warni nyaris campur aduk terdiri atas prosa, puisi, dan legenda. Itulah babad yang rekonstruksi kadar nilai historisnya menuntut kejelian kerjasama berbagai disiplin Ilmu.
                Singkatnya, public masa kini Cuma dapat warisan teks arsip-sastra Bengawan Solo abad XIX yang mengacu pada anak Bengal yang pernah dianggap bodoh, tapi, ternyata berotak ajaib mngkin sekaliber Sokrates atau Iqbal atau Thomas Aquinas yang lalu jadi pujangga kraton Surakara Hadiningrat, yaitu, Ranggawarsita. Ia lahir Senin legi, 15 Maret 1802 dan wafat entah wajar atau dihukum mati pada 24 Desember 1873.

Satria Kinunjara Murwa Kuncara. Satria terpenjara, Soekarno memang diketahui sebelum tampil menjadi Presiden, keluar – masuk penjara. Selepas dari penjara, ia berhasil melepaskan bangsa Indonesia dari penjara kolonialisme – imperialisme. Ia sangat kuncara senagai pemimpin besar yang berhasil mempengaruhi sepertiga dunia dengan gerakan Non Blok yang dibangun dari konsepnya dan menentang Negara adikuasa dengan kata-kata khasnya, “Go to hell with your aid”. Berkuasa tahun 1945-1967.
                






Satria Mukti Wibawa Kesandung Kesampar. Satria berwibawa, Soeharto memang Presiden berwibawa. Ia tampil sebagai orang nomor 1 di Indonesia selama 32 tahun tanpa ada yang berani melawannya. Naming di akhir kepemimpinannya seolah semua hasi tindakannya kesandhung kesampar, serba buruk dan dipersalahkan semua orang. Berkuasa tahun 1967-1998.








Satria Jinumput Sumela Atur. Satria yang naik tahta bukan karena pilihan, melainkan jinumput yakni Bucharuddin Yusuf Habibie dan. Habibie menjadi Presiden setelah Soeharto lengser. Akan tetapi kepemimpinannya hanya sumela atur, menyela kepemimpinan yang sedang lowong. Berkuasa tahun 1998-1999.









   Satria Lelana Tapa Ngrame. Satria pengembara yang dibaratkan wuta ngideri jagad. Abdurrahman Wahid seorang yang punya kemampuan fisik terbatas yakni pada pandangan matanya berhasil meyakinkan dunia dengan perjalanan keliling dunianya, walaupun ia selalu menjadi tokoh kontroversial tetapi ia seorang rohaniwan. Berkuasa tahun 1999-2000.







Satria Piningit Hamong Tuwuh. Satria yang bagaikan tersembunyi dan kemudian keluar dari pertapaan. Seorang ratu yang dipingit dan mendapatkan legitimasi luas karena hamong tuwuh dari keturunannya.  Ia menjadi symbol penderitaan selama orde baru sebelumnya, sehingga begitu keluar ke pingitan ia mendapatkan dukungan yang luas dari publik. Dengan segala kelemahan dan kelebihannya, satria ini diramalkan akan berhasil hamong tumuwuh, merangkul segala komponen yang ada di bumi nusantara dan mengantarkan ke gapura pembuka jaman keemasan. Tokoh pemimpin yang muncul membawa kharisma keturunan dari moyangnya (Hamong Tuwuh). Tokoh yang dimaksud ini ditafsirkan sebagai Megawati Soekarnoputri, Presiden Kelima Republik Indonesia. Berkuasa tahun 2000-2004.
 
Satria Boyong Pambukaning GapuraTokoh pemimpin yang berpindah tempat (Boyong / dari menteri menjadi presiden) dan akan menjadi peletak dasar sebagai pembuka gerbang menuju tercapainya zaman keemasan (Pambukaning Gapuro). Banyak pihak yang menyakini tafsir dari tokoh yang dimaksud ini adalah Susilo Bambang Yudhoyono. Ia akan selamat memimpin bangsa ini dengan baik manakala mau dan mampu mensinergikan dengan kekuatan Sang Satria Piningit atau setidaknya dengan seorang spiritualis sejati satria piningit yang hanya memikirkan kemaslahatan bagi seluruh rakyat Indonesia sehingga gerbang mercusuar dunia akan mulai terkuak. Mengandalkan para birokrat dan teknokrat saja tak akan mampu menyelenggarakan pemerintahan dengan baik. Ancaman bencana alam, disintegrasi bangsa dan anarkhisme seiring prahara yang terus terjadi akan memandulkan   kebijakan yang diambil. Berkuasa tahun 2004-sekarang.

                Satria Pinandita Sinisihan Wahyu. Satria yang berjiwa besar dan bersemangat religious yang kuat. Dialah pemimpin yang ditunggu yang dipercaya akan membawa kemakmuran dan sejatian bangsa. Pada saat merasa tertindas, banyak orang mencari pelarian yang dapat dijadikan penghibur diri. Fenomena semacam ini juga dialami bangsa ini saat merasa tertindas oleh kaum penjajah, atau oleh para penguasa. Salah satu pelarian klasik positif yang popular adalah harapan akan datangnya sang juru selamat, yang sering dikenal dengan julukan Ratu Adil. Di lingkungan orang jawa, cerita tentang kedatangan Ratu Adil ini sering dikaitkan dengan ramalan atau jangka Joyoboyo, dan juga ramalan para pujangga seperti R.Ng. Ranggawarsita. Anehnya, pada saat inipun,setelah bangsa ini nyaris hancur akibat penjajahan nafsu yang menjelma dalam bentuk anarkismemulti level, sementara orang juga mulia bertanya-tanya lagi tentang Ratu Adil itu. Masalahnya banyak orang yang sudah mulai sadar bahwa sejak jaman kehidupan era rimba raya,kerajaan,penjajahan,kemerdekaan dengan orde lama,baru, dan segala reformasinya, rakyat selalu menjadi objek penipuan orang kuat atau penguasa dan kelompoknya, yang pada saat ini lebih popular disebut elite politik. Orang sudah mulai sadar bahwa paradigm politik saat ini masih ketntal dengan nuansa bisnis kekuasaan serta bisnis kepentingan, dengan rakyat kecil masih dijadikan alat pijakan dan bulan-bulanan.




Purwadi,2009.Folklor Jawa,Yogyakarta:Pura Pustaka



               

                

 
Design by Free Wordpress Themes | Bloggerized by Free Blogger Templates | Web Hosting Deals